POLRES KAMPAR TANGKAP PELAKU PEMBAKARAN LAHAN DI DESA TELUK KENIDAI TAMBANG


Selasa 16 Agustus 2016 sekira pukul 18.00 wib, Tim gabungan penanganan karlahut Kecamatan Tambang yang terdiri dari Personil Polsek Tambang, Koramil Air Tiris dan BPBD Kampar melakukan penangkapan terhadap seorang tersangka pelaku pembakaran lahan di Jalan Mahkota Riau wilayah Dusun II Desa Teluk Kenidai Kecamatan Tambang Kabupaten Kampar.

Tersangka pelaku pembakaran lahan yang ditangkap aparat gabungan ini adalah DM (LK 64 TH) warga Desa Teluk Kenidai Kecamatan Tambang Kabupaten Kampar.

Penangkapan DM ini berawal ketika Tim gabungan penanganan karlahut ini mendapat informasi adanya kebakaran lahan di wilayah Desa Teluk Kenidai Kecamatan Tambang pada Selasa (16/8) sekira pukul 17.30 wib.

Mendapat informasi tersebut, tim langsung bergerak menuju daerah kebakaran lahan itu, setibanya di lokasi tim melihat adanya kebakaran lahan dan tanaman serta lahan bekas terbakar. 

Kemudian dilakukan penyelidikan dan didapat informasi bahwa kebakaran tersebut disebabkan ulah tersangka DM yang mengolah lahan yang dikuasainya dengan cara menebas semak belukar lalu membakarnya, api kemudian merembet kelahan sekitarnya yang ditumbuhi tanaman bervegetasi rapat dengan luas sekitar 3 Hektar.

Petugas gabungan ini kemudian memburu pelaku DM yang tinggal tidak jauh dari lokasi lahan yang terbakar tersebut. DM akhirnya berhasil diamankan petugas beserta barang bukti sebuah korek api (mancis) yang digunakannya untuk menyulut api pada lahan tersebut.

Kapolres Kampar AKBP Edy Sumardi Priadinata SiK saat dikonfirmasi membenarkan kejadian ini, disampaikan Kapolres bahwa tersangka DM saat ini telah diamankan jajarannya dan akan diproses sesuai hukum yang berlaku. Tersangka akan dijerat dengan pasal 108 UU No 32 Tahun 2009 tentang pengelolaan lingkungan hidup dan atau pasal 108 UU No. 39 Tahun 2014 tentang perkebunan Jo pasal 187 KUHP dengan ancaman hukuman kurungan maksimal 15 tahun dan atau denda Rp 5 Milyar.

Ditambahkan Kapolres bahwa Jajarannya bersama Satgas Penanganan Karlahut telah berkomitmen untuk menindak secara tegas pelaku pembakaran lahan ini yang dinilai telah melakukan kejahatan kemanusian, karena perbuatan tersebut berdampak sangat luas dan merugikan masyarakat banyak.

Sementara itu Kapolsek Tambang AKP RZ. Siregar S. Sos yang hampir setiap hari bersama tim satgas penanganan karlahut berjibaku mengurusi masalah kebakaran lahan ini,  pada kesempatan terpisah menyampaikan bahwa pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap tersangka beserta saksi-saksi terkait kasus ini. 

Semoga penangkapan pelaku pembakaran lahan ini dapat memberikan pembelajaran dan efek jera bagi pihak-pihak yang masih coba-coba berbuat hal sama, demikian disampaikan Kapolsek Tambang mengakhiri pembicaraannya.